Cara Menaklukan Orang Tua

Orang tua memang tidak selalu sependapat dengan kita dengan berbagai permasalah yang ada pada kita sebagai remaja. kadang juga orang tua membuat kita sedikit risih sama perintah yang mereja berikan. berikut ada tips-tips tentang cara ngerayu orang tua dalam berbagai masalah tetapi jangan sepenuhnya dituruti belum tentu juga kita sependapat.

1.       Soal keuangan

-          Uang bulanan

Saat negosiasi soal uang bulanan sebaiknya lakukan survey dulu berapa pengeluaran yang kita perlukan. Mulai jajan, bensin, sampe biaya gaul. Survey ini kita jadikan bahan untuk negosiasi besarnya uang bulanan

Kalimat ngerayu :

“Harga-harga pada naik nih, boleh dong kalo uang bulanan juga naik”

-          Tambahan uang bulanan

Kalo survey tidak sesuai yang diharapkan, mau nggak mau ya harus negosiasi ulang. Lakukan aja negosiasi ulang dari hasil survey yang baru.

Kalimat ngerayu :

“Kayaknya uang bulanan kurang nih, habis tukang pentol naikin harga juga”

-          Biaya tak teduga

Diluar uang bulanan kita juga butuh pengeluaran ekstra. Contohnya nih kalo ada tren baru dari fashion atau gadget. Buat minta ortu memenuhi biaya ekstra ini kita harus bisa mengkondisikan betapa pentingnya kita selalu mengikuti tren-tren baru tersebut.

Kalimat ngerayu :

“Hape yang aku mau itu ada rekamannya jadi bisa ngerekam pelajaran”

2.       Soal aturan

-          Jam malam

Kadang kita juga merasa mangkel kalau mau pergi malam tapi dikasih batasan waktu pulangnya. Makanya sebelum keluar aba-aba kapan harus pulang dari ortu, keluarin dulu rencana kegiatan yang bikin mereka tenang serta lamanya waktu yang kita butuhin.

Kalimat ngerayu :

“Malam ini aku ada reuni TK, kira-kira pulangnya sebelum subuh”

-          Jam belajar

Nah ini nih yang bikin banyak kegiatan yang mengasyikkan kebuang cuma gara-gara ini. Kalo kayak gini, berarti kita harus memberi  tawaran waktu lain yang menurut kita lebih asik buat belajar

Kalimat ngerayu :

“Aku lebih seneng belajar jam 12 malem, lebih gampang masuknya”

-          Pekerjaan rumah

Biasanya disaat yang nggak tepat orang tua suka ngasih pekerjaan rumah. Kalo kebetulan lagi nggak mood, menolaknya juga kudu sehalus mungkin. Kalo ngeluarin alesan imbangi juga dengan janji mengerjakan diwaktu lain

Kalimat ngerayu :

“Aku lagi nggak enak badan nih, besok deh aku kerjain nunggu badanku enakan”

-          Pemakaian telpon atau internet

Kalo tiap akhir bulan ortu lihat tagihan telpon membengkak, ortu pasti muring-muring saat melihat kita mau pakai telepon. Tapi sapa tau dengan minta ijin dulu urusan lancar. Sampaikan aja rencana kit apakai telepon berapa lama sebelumnya plus alasan

Kalimat ngerayu :

“Nanti jam 8 aku janji telpon prima, mau tanya jadwal tes minggu ini”

-          Negosiasi hukuman

Bikin kesalahan ya pasti dapetnya hukuman. Tapi kalo bisa ditawar apa salahnya dicoba. Kemukakan aja pendapat kalo hukuman yag diberikan malah makin merugikan kita

Kalimat ngerayu :

“Kalo dihukumnya kayak gini aku malah susah belajar”

3.       Soal Pacar

-          Keuntungan pacar

Pacaran kadang bikin masalah dimata ortu kalo pacarannya menjadi gangguan buat kita. Kalo ortu udah nyinggung masalah pacaran sebisa mungkin kita balikin pandangan mereka soal jeleknya pacaran. Jelasin juga kalo pacaran bisa nguntungin

Kalimat ngerayu :

“Sejak aku pacaran sama ***** nilai ulanganku bagus terus tuh”

-          Keluar bareng pacar

Kadang ortu suka sensi kalo kita sering keluar bareng pacar, apalagi kalo ketemunya tiap hari ampe nggak pernah ketemu sama ortu. Kalo gini mending jelasin dan kasih alasan yang jelas serta beri janji untuk menenangkan hati ortu

Kalimat ngerayu :

“besok aku mau keluar sama pacar, janji deh nggak pulang malem terus nggak minta duit tambahan”

4.       Soal Minat dan Bakat

-          Pilihan EKSKUL/UKM

Ekskul adalah mutlak pilihan kita. Kalo ortu nggak setuju sama ekskul yang kita pilih bisa jadi ortu kurang paham tentang ekskul kita. Makanya secara detil kita harus memberi penjelasan, sekaligus jelaskan manfaat dari ekskul tadi

Kalimat ngerayu :

“ekskulku ini aku pilih soalnya ada jadwal keliling eropa naik gajahnya”

-          Pilihan Hobi

Adakala hobby kita tidak disukai sama ortu karena dianggap sia-sia dan membuang waktu serta uang. Makanya jangan buat ortu semakin yakin kalo hobi kita Cuma buat iseng kalo ditanya. Jelasin keuntungan hobby itu apa

Kalimat ngerayu :

“aku bikin fixie pake duit sendiri kok nanti mau aku buat lomba di inggris”

5.       Soal Sekolah atau Kuliah

-          Pilihan jurusan

Agak repot sih kalo sekarang masih ada ortu yang kayak gini. Soalnya juga belum cocok sama kemampuan kita. Ini bisa dijadikan alasan juga untuk menolak secara halus sekalian nyodorin pilihan jurusan yang kita mau.

Kalimat ngerayu :

“kayaknya percuma aku ambil jurusan *sensor*, soalnya nanti aku mau jadi pemain billiard

-          Pilihan sekolah

Kalo sekolah favorit kita beda sama sekolah favorit ortu, berarti harus agak hati-hati. Apalagi kalo ortu agak keras soal beginian. Senaiknya cari data perbandingan yang bisa menjelaskan pilihan sekolah kita lebih baik.

Kalimat ngerayu :

“Denger-denger lulusan dari ITS yang aku pilih gampang keluar negeri”

-          Nilai jelek

Kalo ortu tau kita dapet nilai jelek itu berarti sialnya kita aja. Tapi kalo diminta pertanggungjawaban jangan kasih alasan yang terlalu standart, kayak lupa belajar, bikin ortu jadi simpati dengan penjelasan kondisi kita waktu itu lagi buruk

Kalimat ngerayu :

“Aku tuh udah belajar, tapi gara-gara juga banyak tugas aku jadi capek”

-          Mata kuliah ngulang

Pasti malu dan ngerasa terbebani kan kalo kayak gini tapi mau gimana lagi. Kalo ortu sampai tau jangan sampe ortu jadi tambah emosi Cuma gara-gara ini.

Kalimat ngerayu :

“Berarti aku masih dikasih kesempatan untuk belajar”

6.       Soal privacy

-          Menginap

Ortu kadang nggak suka ngelihat kita menginap dirumah teman. Kita dianggap kayak anak nggak tau aturan, kecuali kalo kita bisa memberi alasan untuk menginap adalah buat melakukan sesuatu yang bermanfaat

Kalimat ngerayu :

“Aku ada tugas banyak ini dirumah temen, kalo kemaleman aku nginep aja ya”

-          Isi tas

Kadang ortu suka curiga sama isi tas kita dan tergoda untuk memeriksanya. Jelas ini bikin kita tersinggung. Daripada gitu bikin ortu percaya kalo isi tas kita memang hanya perlengkapan kita kuliah saat mereka mulai curiga.

Kalimat ngerayu :

“Tasku berat banget, banyak buku-buku dari perpus yang tebel-tebel”

7.       Soal style

-          Rambut

Gaya rambut model baru memang banyak yang keren dan kita kadang tegoda buat mengikuti tapi kadang ini juga membuat ortu kita sinis. Biar nggak jadi masalah bilang aja model rambut kita emang lagi ngetren

Kalimat ngerayu :

“ Aku kan ngikutin gayanya eno netral kayak yang di TV”

-          Baju

Orang biasanya radak risih juga ngelihat kita dandan agak ajaib menurut mereka. Masalahnya tren kita berbeda dengan jaman mereka. Yang penting kita harus bisa meyakinkan ortu kalo kita nyaman pakai baju ini

Kalimat ngerayu :

“aku pake baju gede gini biar keliatan gemuk”

-          Tatto

Sampai hujan uang juga orang tua nggak bakal setuju kalo kita bikin tatto. Ya sebisa mungkin jangan sampai ketahuan aja, kalau sampai ketahuan usahakan perhatian ortu segera teralihkan

Kalimat ngerayu :

“Cuma kecil gini doang gambar cicak nanti juga ilang sendiri kok”

tips-tips diatas merupakan permasalahan remaja pada umunya, kalau masalah kita sama ya itu memang wajar dan itu menurut pengalaman banyak remaja di Indonesia terutama.

About riohuda

Silahkan menilai sendiri
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s